Malam Minggu Budget 50 Ribu, Bisa (Aja)



Kemarin mamak bikin tulisan, malam minggu budget 100 ribu part 1. Karena memang masih banyak tempat makan enak dan terjangkau di Jakarta, Jadi enggak mungkin mewakili hanya dengan 4 tempat referensi kan. Tapi bahkan, belum sampai ngulas yang part 2. Sudah ada yang request budget 50 ribu rupiah.  Entah ini memang irit atau pelit mungkin beda tipis ya.


Untungnya yang nanya mbakku yang cantik, jadi artinya dia punya hati yang baik supaya pasangannya enggak terlalu boros untuk sekedar urusan jajan dan makan. Dan uangnya bisa dialokasikan ke sektor yang lain, contohnya “make up”. Hehehe ...

Tapi mamak dulu juga gitu kok jaman pedekate dulu, suer. Jaman dulu kita pacaran hemat ala anak kuliahan yang baru ngerasain duit magang. Pacaran diragunan, laper minum teh manis sama kacang. Kadang itu juga rebutan sama orang utan loh. Hahaha...

Pernah pak suami dulu waktu kita jalan bareng makan ketoprak, dia Cuma nanya ke mamak “mau gak “ gitu. Mirip sama orang nawarin makan ke temennya, Cuma buat basa-basi. Ya jelas aku jawab “Enggak”. Abis kaya orang enggak niat nawarin. Padahal coba kalau nanyanya “ Ketopraknya mau pedes atau enggak”, pasti aku jawab pedes. Jadilah, hari itu mamak menahan lapar hanya dengan menggigit sedotan es teh manis. Ini real loh...

Mungkin itulah sebabnya sekarang setelah menjadi suami istri, mamak melakukan aksi balas dendam terselubung dan terencana. Apalagi pas hamil dulu, “ Ayah, aku mau ituuuuu”. (Yeah). Tapi memang rasanya agak kurang pas aja ya, kalau selama pacaran si cowok menanggung semua kebutuhan bulanan si cewek padahal belum ada status.  Jadi aku fikir itu wajar, walaupun untuk kasus mamak itu abnormal. Tapi mungkin si pak suami juga dulu sedang melakukan riset tersendiri untuk menilai apakah mamak termasuk cewek matre atau enggak. Akhirnya terbukti lolos, akibat mamak berbulan-bulan tiap jalan Cuma minum teh manis. Hahaha...  Becanda ...

Saran ini Cuma sebagai masukan ya, jangan dijadikan acuan. Maksudnya, mamak takut nanti kalau ada apa-apa akhirnya mamak disalahkan.


Tips . 1
Saat jalan dengan budget terbatas dan dibatasi, yang paling penting adalah tujuannya. Jangan pergi ketempat makanan yang menawarkan harga tinggi kalau kamu cuma mau budget 50 ribu. Nanti malah “keiritan “ kamu itu terlalu terpampang nyata. Apalagi kamu juga harus bohong dan memutar otak memikirkan alasan untuk menolak permintaan sang pujaan.

“ Sayang aku mau makan steak”

“ Jangan sayang, yang aku baca. Ayam yang dijual sekarang itu kebanyakan hasil dari GMO (Gentetically Modified Food. Bahaya sayang, kamu bisa kena kanker, dan penyakit berbahaya lain. Kasian masa bidadariku yang cantik nanti sakit”

“HOAX kamu !!” sambil ditinggal pergi...

Susah kan, jadi pokoknya jangan datang ke tempat-tempat yang beresiko mengeluarkan cost tinggi. Kecuali memang sebelumnya pasangannya sudah diberikan edukasi menyeluruh.

“ Sayang, hari ini kita Cuma jalan budget 50 ribu ya. Kamu boleh beli apapun, asal cukup buat makan, minum dan bensin aku pulang”

Yakin berani ngomong gitu ?.

Tips.2
Kurangin makan, Banyakin jalan.

Kok kedengerannya aneh ya. Tapi ini terbukti cukup efektif looh.  Karena mamak pernah dalam posisi ini. Rumah di Jakarta Utara, cari makan di Jakarta Timur. Berangkat Jam 7, Perjalanan berangkat 1 Jam, makan 15 menit. Jam 9.30 sudah sampai dirumah.

Jadi fikirkan apa yang bisa dilakukan dalam 15 menit itu, pilihannya enggak banyak. Cuma makanan yang cukup sepi  dan layanan cepat yang bisa melakukannya. Contoh : bakso, mie ayam, somay, batagor, soto ayam, pecel lele.

Makanan yang butuh persiapan lama kaya pizza, spageti, burger dll rasanya sulit. Jadi bisa lebih iritkan.


Tips.3 MUTLAK
Kalau memang mau budget jalan Cuma 50 ribu pilih pasangan yang sederhana. Jangan pilih pasangan yang harga lipstiknya aja bisa 500 ribu, diajak makan malam berdua maksimal budget 50 ribu. Akhirnya menyiksa kedua belah pihak nanti.

Nah salah satu tempat yang mamak rekomendasikan untuk menghabiskan waktu bermalam minggu dengan budget  murah, tempat makan banyak, perjalanan panjang, dan harga makanan yang cukup hemat adalah ...


PASAR TUMPAH BKT



Catatan : ini bukan mamak ya, walaupun sama sama emak emak. Insyaallah mamak qoechingphie lebih ramping. 


Nah salah satu refrensi tempat yang pas adalah Pasar Tumpah BKT, di wilayah pondok bambu. Jadi pasar malam ini berjejer sepanjang jalan tepian sungai BKT. Makanan yang ditawarkan juga cukup murah dan jajanan kakilima. Seperti batagor, siomay, cilok, telor gulung, sate kikil, pedesan kerang, seblak , dan teman-temannya. Selain makanan disini juga ada yang menjual baju, jam tangan, sepatu, parfume, dan lain-lain tapi dengan harga yang terjangkau.




Kalau pernah liat blog raditya dika, mirip-mirip sama tempat yang didatangi pandu waktu itu. Cuma memang mas pandu kan  budgetnya lebih besar ya kalau enggak salah 200 ribu waktu itu. Nah ini kan Cuma 50 ribu, jadi ya silahkan maksimalkan sendiri.

Kalau mau romantis disini juga ada arena bermain seperti kemidi putar, mandi bola, lompat balon, kicir-kicir dan mobil remot. Hahaha... si sulung juga nyoba dan ketagihan. Mungkin pujaannya mau nyoba selama diperbolehkan juga enggak masalah kan ya. Urusan orang liatin itu nomor 2, yang penting hati senang.


Kaya mamak sekarang ini, dokumentasi sambil foto-foto di area pasar malam dengan kamera Mirorless, berasa kayak orang pamer. Diliatin orang sekampung, berasa sedang menyombongkan diri, padahal sumpah mamak makai cuma buat dokumentasi.
Heheh...

Ini salah satu penampakan jalan disana ya, sedikit saran kalau kesini jangan bawa mobil. Karena bukan soal susah parkir, buat bensin pun 50 ribu enggak akan cukup.

Terimakasih sudah membaca artikel yang kurang berguna ini ya.
Salam






Post a Comment

14 Comments

  1. Hahaa, jadi inget kami dulu, yg penting jalan-jalan tanpa beli yg aneh-aneh cukup beli mie pangsit, semangkok makan berdua-dua, minum bawa dari rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa...
      Sama banget ya bund...

      Ternyata biasa bgt kan ya jalan2 budget 50 ribu berdua..

      Delete
  2. hihi aku kalau jalan suami paling ngebakso atau makan di rumah makan yang di bawah 100 ribu. super irit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa...
      Sama bangett mba...

      Aku fikir cuma aku yang begitu

      Delete
  3. ternyata budget hemat bisa menjaring calon pasangan lolos atau ga nya untuk dilanjutin ke tahap berikutnya ya mbak. hahaha. rada unik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...
      Ya gak semua nya juga begitu mas @sabda,
      Tergantung kriteria apa yg ingin dicari si laki laki.

      Ada juga laki laki yang mau perempuan sederhana dan bisa diajak susah senang, jangan sampe seneng nempel, giliran susah ditinggal pergi.

      Kalau memang merasa yakin gak akan ada di titik terbawah, yo cari perempuan yg cantik,tapi doyang ngemall jg gak masalah..

      Hehehehe

      Delete
  4. Idenya cocok nih mba buat ang lagi pacaran atau pedekate hehe. Kalau buat saya yanf sudah beranak pinak susah 50rb buat berempat, pasti harus ada yang ngalah gak ikut pesen makanan. Dan pastilah ibu selalu mengalah hahahaa demi budget 50rb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa...
      Sama kok bunda ria,
      Sekarang udah punya anak mah syusah ngiritttt...

      Gak kuat sama jurus nangisnya kalau udah minta mainan
      Hehehe

      Delete
  5. kurangin makan
    banyakin jalan
    duh kok berat
    hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahaahahahaaaaaa....
      Ngakak so hard..

      Padahal ini adalah tips yang tidak dilakukan oleh diri sendiri jaman sekarang ini..
      Tapi tetap disarankan bagi yg mau mencoba kok mba..

      Haaha

      Delete
  6. Saya sih gakpapa budget kencan Rp 50 ribu. Asalkan di balik budget itu ada sertifikat rumah yang siap dipakai untuk hidup berumah tangga, wkwkwkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaaaa...
      Ini mah matre tingkat dewa

      Sesuai sama motoku tapi,
      Berakit rakit kehulu,
      berenang renang ketepian
      Bersakit sakit dahulu,
      Senang senang kemudian

      Hahah

      Delete
  7. Wah hobby nya sama nongkrong di BKT,
    Love u full yg suka jalan yang tempatnya cozy dan murah wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...
      Aku mah anak emperan mba daruma..

      Nongkrongnya dimana aja jadi,
      Ditiker oke,
      Dikursi juga oke

      Yg penting makanannya enak
      Hehehe...

      Soalnya kebiasaan kecil suka makan keong dipinggir sawah sambil main dikali..
      Jadi sekelas BTK mah masih oke lah

      Pernah jg waktu nyasar makan di pinggir semak karena kejebak macet dikaki hutan,
      Tapi hayoooo aja..

      Susah mba, bawaan perut

      Delete

Mari budayakan berkomentar dengan bijak